Terkini
  • Terkini

    Sabtu, 31 Januari 2009

    PENCINTA KUDA

    Pada zaman dahulu, dalam sebuah daerah, dalam sebuah negeri, ada seorang penggemar kuda yang terkenal. Semua kuda-kuda yang dibelanya adalah dari baka yang baik belaka.

    Dalam banyak-banyak kuda yang dipeliharanya, ada seekor kuda yang paling disayanginya.

    Kuda itu cuma diberi makan rumput-rumput segar terpilih yang dicerut di lembah-lembah gunung yang subur yang dihidang dalam bekas yang indah-indah. Dan diberi minum pula dari mata air yang manis rasanya.

    Setiap kali kuda itu berak, dia akan menadah tahi kuda itu. Dan kencing kuda itu pun ditadah dalam bekas khas (dalam versi asal disebut cengkerang tiram yang besar) sebelum dibuang.

    Pada suatu hari, seekor lalat telah hinggap di atas punggung kuda itu. Oleh kerana takut kudanya rasa terganggu, penggemar kuda itu ingin menghalau lalat itu. Dia menampar lalat yang hinggap pada punggung kuda itu.

    Kuda yang amat disayanginya itu pun terkejut. Lantas menendang penggemar kuda itu hingga mati.

    Moral :-
    Kadang kala kitani sangat mencintai sesuatu atau seseorang tapi apalah gunanya mencinta kalau cinta kita itu sering tidak difahami. Maka itu, carilah cinta sejati pada malam-malam akhir yang masih tidak banyak berbaki ini.


    • Blogger Comments
    • Facebook Comments
    Item Reviewed: PENCINTA KUDA Rating: 5 Reviewed By: Achun R
    Scroll to Top