Terkini
  • Terkini

    Sabtu, 30 Januari 2010

    Kembara - dari jendela keretapi

    [pix: Stesen Gambir, Jakarta]
    Saya pernah diberitahu oleh rakan, seorang peniaga dari Jakarta yang mengatakan - jika ingin melihat sendiri kemiskinan di Kota Jakarta, bapak boleh meninjau dari gerabak Keretapi. Pada 17 januari 2010, bersama dua orang rakan, kami menaiki Keratapi Argogede dari Stesen gambir dalam perjalanan ke Bandung. Demi keselesaan dalam perjalanan selama 3 jam, kami menempah Kelas Eksekutif yang hanya berharga Rp55,000 (RM20). Keretapi ini diuruskan oleh PT Kereta Api (Persero).
    [pix: Kawasan Jatinegara ]
    Tiap-tiap tahun seramai 300,000 pendatang baru membanjiri Kota Jakarta untuk mencari peluang pekerjaan  dan meneruskan kehidupan. Tetapi kebanyakan perjalanan mereka ini terhenti di lembah kemiskinan. Satu pertiga warga kota Jakarta yang seramai 13 juta jiwa menghuni setinggan di sekitar kota Jakarta. Di sebelah Timur Jakarta 200,000 jiwa tinggal di 70,000 buah rumah setinggan di sepanjang Sungai Ciliwong.

    [pix: Tambun]
    Gambar ini menunjukkan realiti yang tersirat disebabkan oleh industralisasi. Mangsa kemajuan bukan hanya berlaku di Indonesia tetapi juga dikebanyakkan negara di Asia termasuk Malaysia.

    Penduduk bukan hanya menghadapi kemiskinan, tidak cukup makanan dan penyakit berjangkit tetapi juga banjir yang hadir setiap tahun.
    [pix: Cibungur]


    09.00 - Stesen Gambir; 09.45 -Jatinegara; 10.00 - Bakasi; 10.15 - Tambun; 11.50 - Cikampek;
    11.55 - Cibungur; 12.20 - Sukatani; 12.40 - Rendeh; 12.50 - Terowong; 13.00 - Cilame; 13.12 - Cimahi; 13.22 - Bandung.
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    2 KOMEN:

    1. Liputan yang hebat dan padat..
      Kita di Malaysia masih bernasib baik dengan kehidupan sekarang, kita mesti mencari peluang dari kekayaan negra kita, sebab itulah pendatang asing suka ke Malaysia, dan kebanyakan mereka hidup mewah..kenapa kita tak boleh lihat ini semua, di mana silap kita?

      BalasPadam

    Komen bisdikita di sini tapi usai-usai pulang

    Item Reviewed: Kembara - dari jendela keretapi Rating: 5 Reviewed By: Omarali Matjais
    Scroll to Top